www.AlvinAdam.com

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau Jawa

Posted by On 00.42

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau Jawa

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau JawaIDN Times/Fitang Adhitia

Laporan IDN Times, Uni Lubis

Jakarta, IDN Times - Musim bencana alam kembali mengepung Indonesia. Beberapa jam setelah gempa bumi berkekuatan 6,9 Skala Richter (SR) yang mengguncang wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Yogyakarta, pada Jumat malam 15 Desember hingga Sabtu pagi. Berikut informasi yang kami ketahui.

Baca juga: BMKG: Ada 19 Kali Gempa Susulan Yang Mengguncang Wilayah Selatan Jawa

1.19 kali gempa susulan terjadi sejak gempa pertama

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau JawaIDN Times/Fitang Adhitia

Sebanyak 19 kali gempa susulan melanda wilayah selatan kepulauan Jawa, pasca-gempa berkekuatan 6,9 Skala Richter (SR) kemarin. Hal tersebut merupakan kejadian alami yang terjadi saat gempa berkekuatan besar terjadi.

"Sejak semalam terjadi gempa susulan 19 kali, gempa kecil adalah hal alamiah. Setiap gempa besar, maka akan diikuti gempa-gempa kecil dalam rangka mencari keseimbangan sistem lempeng bumi," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penangguangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho di Graha BNPB Kav 38, Jakarta Timur, Sabtu (16/12).

2. Korban meninggal dunia akibat gempa bumi ada 3 orang

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau JawaANTARA FOTO/Idhad Zakaria

Korban meninggal akibat gempa bumi yang mengguncang wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Yogyakarta, bertambah menjadi tiga orang. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebutkan, gempa juga mengakibatkan ratusan rumah rusak.

"Hingga Sabtu (16/12) pukul 14.00 WIB, terdapat tiga korban meninggal dunia dan tujuh orang luka-luka akibat gempa," ujar Sutopo lagi.

Baca juga: Korban Jiwa Akibat Gempa di Jabar Jadi 3 Orang, 1 Meninggal Karena Panik

Selain korban jiwa, Sutopo menjelaskan, 228 rumah rusak berat, 152 rumah rusak sedang, 97 rumah rusak ringan, dan 473 rumah rusak yang belum diklasifikasikan ke dalam rusak berat, sedang, dan ringan. Selain itu juga terdapat sekolah, rumah sakit, dan kantor pemerintah yang rusak.

3. Gempa bumi selatan Jawa masuk kategori berkedalaman menengah

Apa Yang Kami Ketahui Sejauh Ini Tentang Gempa Bumi di Pulau JawaANTARA FOTO/Adeng Bustomi

Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Moch Riyadi mengatakan, gempa tersebut terjadi akibat subduksi atau gesekan antara Lempeng Indo-Australia dengan Lempang Eurasia.

EDITORS' PICKS

  1. Menteri Agama Disoraki Saat Orasi, GNPF: Kita Paham Betul Situasinya
  2. 7 Ucapan Tokoh di Aksi 1712 Ini Keren Banget.Nomor 5 Bikin Kamu Termenung

Baca juga: Mengenal Sejarah dan Arti Skala MMI untuk Gempa Bumi

"Gempa bumi selatan Jawa ini termasuk dalam klasifikasi gempa bumi berkedalaman menengah, akibat aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia ke bawah Lempang Eurasia," ujar Riyadi kepada IDN Times, Sabtu (16/12).

4. BNPB sulit deteksi potensi tsunami karena seluruh Buoy milik pemerintah rusak

IDN Times/Fitang Adhitia

BNPB kembali mengalami kesulitan mendeteksi potensi bencana tsunami di wilayah Indonesia. Sebab, seluruh alat pendeteksi tsunami atau buoy di Indonesia tidak lagi beroperasi karena rusak.

Padahal, gempa pertama kali ini disertai peringatan potensi tsunami. Buoy berfungsi untuk mengirimkan sinyal pergerakan muka air laut untuk mendeteksi tsunami.

Sutopo Purwo Nugroho menjelaskan, Indonesia dulunya memiliki 22 buoy yang tersebar di berbagai wilayah sejak tsunami di Aceh pada 2004. Namun, seluruh buoy tak lagi berfungsi sejak 2012.

Sebagaimana dilansir Rappler, Sutopo pernah mengatakan, 22 buoy yang dimiliki pemerintah rusak karena minimnya anggaran pemeliharaan dan ulah manusia yang tidak bertanggungjawab.

“Kadang s ensornya diambil, kadang dikiranya ufo jatuh ke laut, ditarik ke pelabuhan. Solar cell nya diambil. Lampunya diambil. Kadang dipakai tambatan kapal untuk jaring ikan,” kata Sutopo.Ikuti perkembangan gempa bumi Pulau Jawa di IDN Times.

Baca juga: Ini Penyebab Gempa Bumi di Jawa Barat dan Jawa Tengah

Sumber: Google News | Berita 24 Jabar

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »